Anne Avantie Ekspresikan ‘Badai Pasti Berlalu’ Dalam Karyanya Di JFW 2019

 

GayaKeren.id – Pada perhelatan JFW 2019 kali ini, ada yang berbeda  dalam konsep gelaran karya dari seorang Anne Avantie.

Mengangkat tema “Badai Pasti Berlalu” yang mengandung luapan emosi, inspirasi dan imajinasi yang melebur menjadi satu dan dikemas dalam suatu pergelaran karya seni yang memberikan warna baru dalam khasanah budaya dan busana Indonesia melalui ‘kain tenun’.

Berawal dari inspirasi dan imajinasi yang terlahir dari empati oleh karena musibah bencana alam yang terjadi di Palu, Donggala dan Lombok, Anne Avantie menghadirkan konsep dan nuansa berbeda pada pergelaran Badai Pasti Berlalu.

Melalui kain tenun Anne Avantie menunjukkan sebuah kepedulian untuk terlibat dalam misi sosial melalui seni budaya dan busana. Dalam keindahan yang muncul dari tiap garis guratan warna dan corak indah kain tenun bukan mesin, seolah membawa pencerahan dan secercah harapan bahwa duka Palu, Donggala dan Lombok akan segera berlalu.

“Hati saya tersentuh untuk melakukan sesuatu bagi sesama yang saat ini tertimpa bencana. Lewat karya ini, saya suarakan kepedulian yang sangat menyentuh dan ‘Badai Pasti Berlalu’ menjadi ungkapan rasa peduli kami semua sebagai manusia,” ujar Anne Avantie dalam konferensi pers sebelum shownya.

Baginya, roda kreativitas harus terus berjalan, tak mengenal waktu ataupun tempat. Meski duka masih menyelimuti Palu, Donggala dan Lombok, ia ingin kain tenun terus dihidupkan layaknya sebuah harapan.

“Setiap orang pasti mengalami kedukaan. Namun duka harus berlalu. Tenun harus tetap berjalan agar bisa menghidupi banyak keluarga,” tegas Anne.

Melihat koleksinya, Anne menonjolkan betapa indahnya tenun Indonesia. “Perlu diketahui, kain tenun yang dijadikan highlight koleksi ini saya buat dari awal pemintalan benang, jadi bukan berasal dari kain tenun yang sudah jadi,” ungkap Anne.

Anne Avantie mempersembahkan 50 karya busana tenun di panggung JFW 2019 ini. Kain-kain tenun yang dieksplorasi dalam gaya kasual, dikemas cantik sebagai outer ataupun dikawinkan bersama brokat, juga kain lurik berhias payet. Detail guntingan yang tampak mentah turut diperlihatkan sebagai opsi lain kain tenun.

Dalam pagelaran “Badai Pasti Berlalu” ini, Anne melakukan donasi untuk para korban bencana alam berupa pemberian 10 kapal nelayan. Hal ini diharapkan bisa membuat kehidupan para korban bisa bangkit kembali, nelayan dapat melaut kembali, tenun kembali bergeliat sehingga dapat menafkahi keluarga mereka pasca bencana.

Pada pagelaran busananya, banyak publik figur yang ikut berlenggok membawakan koleksi Anne Avantie ini. Misalnya Maia Estianty, Tantri Kotak, Surya Saputra, Kimmi Jayanti, Wulandari, dan Mikha Tambayong. Ada pula penyanyi Marion Jola yang datang bersama Rayi ‘RAN’, stylist Caren Delano pun hadir dengan tubuh dibungkus kain tenun, senada dengan Surya Saputra yang juga menjadi model.

Serta yang tak kalah hebohnya adalah Menteri Susi Pudjiastuti. Yang memakai bustier hitam dan outer wear dari kain tenun. Penampilannya disempurnakan dengan knee-high boots berbahan mengkilap, turban dan kacamata hitam yang edgy.